Apakah Warna Sesungguhnya Matahari?

Bila dilihat dengan mata telanjang, apakah warna matahari? Kuning dan jingga. Demikian mungkin jawaban mayoritas. Pada faktanya matahari memancarkan sinar nya dalam semua warna, namun karena kuning adalah panjang gelombang yang paling terang dari matahari, maka warna kuninglah yang terlihat mata telanjang.

Jadi, sebenarnya matahari penuh warna bila diamati sesuai panjang gelombangnya masing-masing. NASA memiliki instrumen yang telah dibuat khusus untuk mengamati matahari, baik yang ada di bumi maupun yang berada di luar angkasa dapat menangkap cahaya matahari dalam berbagai panjang gelombang yang berbeda.

Panjang gelombang yang berbeda memberikan informasi tentang komponen yang berbeda-beda pula di permukaan dan di atmosfir matahari, sehingga dengan menggunakan tekhnik perbedaan panjanga gelombang ini, ilmuwan dapat mempelajari bintang kita yang selalu berubah-ubah dengan konstan setiap waktunya .

Sebagai contoh Sinar kuning kehijauan (5500 Angstroms), umumnya berasal dari material yang memiliki kisaran panasn sekitar 5.700 derajat C.

Sinar ultraviolet (94 Angstroms) berasal dari atom-atom yang panasnya mencapai 6.300.000 derajat C dan merupakan panjang gelombang yang dapat kita gunakan untuk melihat lidah api atau prominensa.

Dengan mempelajari gambar-gambar dari matahari dalam berbagai macam panjang gelombang, ilmuwan dapat mempelajari sekaligus mengenali bagaimana partikel dan panas bergerak di atmosfer matahari.

Beberapa contoh teleskop luar angkasa yang digunakan untuk mengamati matahari adalah SDO (Solar Dynamic Observatory), STEREO (Solar Terrestrial Relation Observatory) dan SOHO (ESA/NASA Solar and Heliospheric Observatory)

“Cahaya merupakan salah satu contoh gelombang elektromagnetik. Sebuah cahaya yang memancar kemudian menerangi ruangan sekitar kita pada dasar nya disebabkan akibat panjang gelombang cahaya yang dipancarkan diterima oleh mata kita. Namun pada saat panjang gelombang tidak sepanjang yang mata manusia mampu menjangkaunya, maka mata manusia tidak akan dapat melihatnya.”

Teleskop matahari memberikan kita informasi tentang panjang gelombang dalam dua langkah. Instrumen tertentu yang akrab dikenal dengan spektrometer berfungsi mengamati banyak panjang gelombang secara berkesinambungan dan mampu menghitung berapa panjang gelombang dari sinar yang tersedia.

Dengan Hal ini maka dapat membantu menciptakan sebuah pemahaman gabungan tentang jarak suhu berapa yang diperlihatkan oleh material di sekeliling matahari. Spektrograf tidak menghasilkan gambar seperti pada umumnya melainkan menghasilkan grafik yang mengkategorikan jumlah dari tiap-tiap gelombang.

Instrumen yang menghasilkan gambar konvensional dari matahari dan hanya terfokus pada sinar di satu panjang gelombang tertentu, terkadang tidak dapat memberikan informasi yang relatif kuat.

Ilmuwan SDO memilih 10 panjang gelombang yang berbeda untuk diamati melalui instrumen AIA (Atmospheric Imaging Assembly). Tiap panjang gelombang secara garis besar berdasarkan satu, atau mungkin dua tipe ion. Tiap panjang gelombang telah dipilih untuk menandai bagian tertentu dari atmosfer matahari.

Mulai dari permukaan matahari ke luar, panjang gelombang yang teleskop SDO amati diukur dalam satuan Angstrom:

1. 4500: Menunjukkan permukaan matahari atau fotosfer.

2. 1700: Menunjukkan permukaan matahari, termasuk lapisan atmosfer matahari yang disebut kromosfer, yang terletak tepat di atasnya fotosfer dan dimana suhu mulai meningkat.
3. 1600: Menunjukkan campuran antara fotosfer bagian atas dan apa yang disebut sebagai daerah transisi (peralihan), sebuah daerah antara kromosfer dan bagian teratas lapisan atmosfer matahari yang disebut korona. Daerah transisi adalah daerah dimana suhu secara cepat meningkat.
4. 304: Sinar ini dipancarkan dari kromosfer dan daerah transisi.
5. 171: Panjang gelombang ini memperlihatkan atmosfer matahari atau korona, saat mereka diam. Panjang gelombang ini juga memperlihatkan lengkungan magnetik raksasa yang dikenal sebagai lingkaran korona.
6. 193: Memperlihatkan daerah yang sedikit lebih panas di korona, dan juga material lidah api yang lebih panas.
7. 211: Panjang gelombang ini memperlihatkan daerah aktif yang bermagnet dan panas di korona
8. 335: Panjang gelombang juga menunjukkan daerah aktif yang bermagnet dan panas di korona.
9. 94: Panjang gelombang ini menandai daerah di korona saat terjadi lidah api.

10. 131: Material terpanas di lidah api.

sumber : http://iniunic.blogspot.com/2013/02/apakah-warna-sesungguhnya-matahari_25.html#ixzz2LwwFCIEO

Advertisements

5 Raksasa yang Tercatat Pernah Ada Dalam Sejarah

Kaum manusia raksasa yang pernah hidup dalam sejarah, mungkin masih dicari bukti kebenarannya oleh para arkeolog. Namun, sepanjang yang tercatat, banyak manusia yang tumbuh tinggi jauh di atas ukuran normal. Seperti terlihat pada 5 orang di bawah ini.

1.Robert Wadlow,8′ 11.1″

Robert Wadlow adalah manusia raksasa tertinggi dalam sejarah. Julukannya Raksasa Alton, karena ia datang dari Alton, Illinois. Dia lahir tahun 1918, tertua dari lima bersaudara.

Dia meninggal pada usia 22 tahun akibat infeksi yang disebabkan oleh lecet di bagian pergelangan kaki. Pada saat kematiannya, beratnya 440 pon dan tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti berkembang.

Dia dikuburkan dalam sebuah kubah makam berbahan beton padat. Rupanya, pihak keluarga khawatir bila jasad Robert akan diintervensi oleh pemburu berita.

2.Johan Aason,8′ 9-1/4″

Johan dilahirkan di Amerika setelah beberapa tahun ibunya pindah dari Norwegia. Menarik, rupanya sang ibu juga bertubuh raksasa dengan tinggi 7’2 “.
Menurut sertifikat kematiannya dari Mendocino Rumah Sakit, pada saat meninggal tercatat tinggi badannya 9’2 “- jika hal ini benar, maka ia adalah manusia paling tinggi didunia sepanjang sejarah. Dia dikuburkan di Montana.

3.John Rogan,8′9″

John Rogan lahir pada 1868 dan dia tumbuh normal sampai umur 13 tahun. Setelah itu terus bertumbuh, hingga sat meninggal di 1905 akibat komplikasi tingginya tercatat 8’9”. Parahnya, penyakit membuat badannya sangat kurus, yakni 175 pon saja.

4.John F Carroll,8′7″

John Carroll dilahirkan di Buffalo, New York tahun 1932. Ia dikenal juga sebagai Buffalo raksasa. Badannya bertumbuh sangat cepat. Dia tumbuh tujuh inci dalam beberapa bulan.

Dia meninggal pada tahun 1969. Sayang, tak tercatat berapa tingginya saat meninggal. Namun, banyak orang yakin tinggi badannya tak lebih dari 9′.


5.Leonid Stadnyk,8′5″

Leonid Stadnyk lahir pada tahun 1971 di Ukraina. Dia adalah ahli bedah hewan terdaftar dan tinggal bersama ibunya. Saat ini beliau tercatat sebagai manusia tertinggi menurut Guinness Book of Records. Sekelompok pebisnis ukraina menyumbangkan antene parabola dan komputer untuk Stadnyk dan sekarang ia memiliki akses Internet.

Catatan: Ukuran tinggi di atas dibaca dalam skala kaki (feet) dan inci (inch). 8’5″ berarti 8 kaki 5 inci bila dikonversi menjadi sekitar 2 m 56 cm.

sumber  http://www.apakabardunia.com/2013/02/5-raksasa-yang-tercatat-pernah-ada.html